Makanan Korea, Gimana sih Rasanya? - Blognya Andy Hardiyanti

Makanan Korea, Gimana sih Rasanya?

makanan korea

Makanan Korea, Gimana sih Rasanya? Berbicara mengenai kuliner luar Indonesia, kita pasti sudah akrab dengan yang namanya western food. Demikian juga dengan kuliner Jepang, Timur Tengah dan lainnya. Belakangan ini sepertinya harus ditambah dengan satu jenis lagi yaitu Korea. Mengapa? Karena penduduk Indonesia sepertinya sedang doyan-doyannya pada segala hal yang berbau Korea. Penyebabnya tidak lain dimulai dari tayangan hiburan Negeri Ginseng tersebut, seperti Drama Korea maupun Girlband/Boybandnya. Jangan heran kalau kalian bisa dengan mudahnya menemukan makanan Korea di berbagai kota. Entah yang disajikan di tempat berkelas seperti restoran, hingga yang dijual online sehingga tidak membutuhkan tempat sama sekali.

Saya pribadi sebenarnya tidak begitu tertarik dengan makanan Korea. Mengapa? Sebab saya pun tidak mengikuti trend yang ada kini. Bahkan tidak pernah sama sekali menyaksikan drama Korea ataupun mengidolakan girlband/boybandnya. Tapi saya akui, tempat kuliner Korea di Lombok memang mudah ditemukan. Meski jumlahnya tentu saja tidak sebanding dengan restoran/tempat makan khas Jepang. Ya, sebab lidah orang Indonesia sepertinya lebih dulu akrab dengan makanan Jepang, dibanding Korea.

Baca Juga: Merak Resto, The Authentic Indonesian Cuisine

Lantas kapan pertama kali saya mencoba makanan Korea? Jawabannya adalah beberapa waktu yang lalu, tepat saat teman saya memulai usaha kulinernya. Jadi teman saya yang bernama Dee (deehati.com) bareng Niken (adiknya) baru saja merintis sebuah usaha bernama Dapur Terserah (IG @dapur.terserah). Dari namanya jelas banget bukan tempat makan Korea ya? Tebakan saya sih dia udah bingung mau menamakan apa jualannya ini. Wkwkwkwk. Meski namanya gak spesifik, tapi jualannya spesifik kok. Mereka fokus menyediakan kuliner pedas dan kuliner Korea. Eh gak fokus lagi dong, kok ada dua macam gitu? Wee..anggap aja itu option siapa tahu teman kamu makan pada gak doyan kuliner Korea. Ye kan?

makanan korea

Pengalaman Pertama Mencoba Makanan Korea

Namanya juga usaha teman, pasti dong kita turut serta mendukungnya. Dengan apa? Dengan minta gratisan. Gak lah, beli dong..beli.. Oh ya, yang saya suka dari Dapur Terserah ini adalah karena free ongkir! Syaratnya kalian cukup membeli minimal 2 items menu. Gampang banget kan? Sama sekali gak memberatkan karena harga menu di Dapur Terserah hanya berkisar 15k saja. Benar-benar mengerti pada kita yang pengen makan banyak tapi budget mini. Bwahahahha.

Saat pertama kali pesan, saya langsung memesan tiga menu dong! Ada ayam remuk, ayam sako dan bibimbap. Ayam remuk yaitu ayam dibalur cabai segar, disajikan bersama nasi dan kol. Dimana level kepedasannya bisa kalian tentukan sendiri. Selanjutnya, ada seporsi ayam sako yaitu ayam saos Korea. Kalau ayam remuk dibalur cabai segar, maka menu yang satu ini dibalur saos Korea. Saos Koreanya terbuat dari Gochujang ditambah campuran bahan-bahan rahasia lainnya. (((rahasia))), saya pun tak tahu~ Dan yang terakhir ada Bibimbap. Setiap kali mau sebutin menu ini, saya harus ngecek ulang namanya di menu atau gak yaa googling. Seringnya sih typo.

Bibimbap di Dapur Terserah ini terdiri dari nasi putih, telur goreng mata sapi, dan aneka sayuran rebus. Ditambah satu bahan penting, yaitu saos Gochujang. Cara makannya yaitu dengan mengaduk semua isinya (nasi, telur, sayuran) hingga tercampur rata, baru deh dimakan! Namanya lucu ya, padahal secara harfiah Bibimbap ya sebenarnya nasi campur. Nasi campur Korea tapi~

makanan korea

Dapur Terserah, Tempat Menikmati Makanan Korea di Lombok

Pas pertama kali coba Bibimpap, waktu itu kan saya belinya online ya. Begitu makanannya tiba di rumah, ya langsung diborongin aja sama krucils. Bibimbapnya udah diacak-acak, dan emaknya disisakan telur gorengnya doang. Seuprit pula. Jadi saya gagal mencoba sensasi mencampur dan menikmati Bibimbapnya. Huhuhu. Tapi kalau ayam Sako (Saos Korea) sih sukses saya makan. Lucu sih yah rasa saosnya, manis asam asin plus ada bayang bayang pedasnya. Wkwkwk. Gak bagus bener saya mendefinisikannya. Enak deh pokoknya!

makanan korea

Karena belum sukses menikmati Bibimbapnya, jadi saya berencana pesan lagi. Asyiknya karena sekarang selain pesan online, Dapur Terserah juga udah buka lapak. Kalian bisa langsung ke sana, pesan menunya dan makan tanpa perlu nunggu lama. Lapak Dapur Terserah buka setiap hari (kecuali Kamis), pukul 17.00 sampai 21.00. Lokasinya di Jalan Majapahit, tepat di depan Kantor PU/di seberang Rumah Sakit Grha Ultima Medika (GUM). Kalau biasanya kalian menyantap makanan Korea di meja restoran komplit dengan AC-nya. Coba deh ke sini, kapan lagi kulineran Korea di pinggir jalan?

Makanan Korea, Gimana sih Rasanya?

Jadi gimana rasanya makanan Korea? Seperti yang saya bilang tadi: manis, asam, asin plus ada bayang bayang pedasnya. Oh ya, setelah sukses menikmati Bibimbap sesuai cara makannya, saya rasa lidah saya cocok deh dengan makanan tersebut. Mungkin karena terbiasa dengan asam/kecutnya jeruk nipis di Makassar. Yups, tahu kan gimana akrabnya jeruk nipis dengan segala kuliner di Makassar. Jadinya kebawa deh pas saya makan Bibimbap kemarin. Gak terasa semangkok Bibimbap ludes tak bersisa! Wahahah, serasa mau bilang siapa tadi yang bilang gak begitu tertarik sama makanan Korea? #nunjukdirisendiri

Baca Juga: Coto Nusantara Makassar

Dibanding para pecinta Korea, makanan yang saya coba tadi pasti belum ada apa-apanya. Soalnya baru coba dua menu kan ya? Belum ada Kimchi, Kimbab, Ramyeon, Tteokbokki dan kawan-kawannya. Ciee tahu dong saya nama-nama makanan Korea, trims Google. Wkwkwk. PR nih buat Dapur Terserah, mungkin kedepannya bisa dilengkapi lagi menu-menunya. Biar gak perlu jauh-jauh ke restoran Korea kan? Cukup ke Dapur Terserah aja. Aseekk~

Jadi begitulah man teman pengalaman saya mencoba makanan Korea sekaligus review tipis-tipis usaha kulinernya teman. Buat teman-teman pecinta Korea yang ada di Lombok, yuk cobain makanan Korea di Dapur Terserah 🙂

Biasa dipanggil Andy. Pernah tinggal lama di Makassar dan sekarang di Mataram, Lombok. Ngeblog sejak 2007. Senang kulineran, staycation, kopdaran di cafe, browsing produk di toko online tapi gak beli, dan tentu saja...senang menulis :) Bisa dikontak di andyhardiyanti@gmail.com

17 Comments

  • Viedyana 18 March 2019 at 9:56 pm

    Bulgogi, jajangmyeon, dwenjang belom dimasukkin list ituh wkwkwkwk…kapan kamuuuh ajak sayah melipir ke sana hahahah

    Reply
  • Reni 22 March 2019 at 2:30 pm

    Makanan Korea yang pernah saya coba adalah bibimbap, selebihnya mungkin pernah tapi lupa atau gak tau namanya hehe.

    Reply
  • yayat 22 March 2019 at 7:36 pm

    itu harga menunya murah murah amat yak.. sayang jauh… gak mau buka cabang di Jakarta gitu? 😀

    Reply
  • Agung Han 22 March 2019 at 9:59 pm

    Saya makanan apa saja suka asal enak heheh termasuk makanan korea

    Reply
  • Liswanti 24 March 2019 at 6:37 pm

    Aku juga lagi demen makanan Korea, kali ajakan nanti bisa kulineran langsung di Korea sana.

    Reply
  • Putu Sukartini 25 March 2019 at 8:28 pm

    Aku klo makan makanan Korea yang bisa menikmati berdua sama suami doang, anakku gak doyan. Kata dia rasanya aneh. Asem manis kecut campur-campur khan
    Maklum biasa dimasakin sayur bening doang sama emaknya hahahaha

    Reply
  • Artha Amalia 25 March 2019 at 10:02 pm

    Kesukaan cewek nih, ‘terserah.’. Haha… Oalah itu tub bibimbab, kayak pecel gitu ya. Banyak sayurnya. Berarti pecelnya korea donk

    Reply
  • Dian Restu Agustina 27 March 2019 at 12:54 pm

    Harganya murmer bener..
    Aku sebenarnya juga enggak ngikuti tren Korea Mbak, tapi karena di rumah ada anak abege yang pastinya kebawa juga tren ini ya akhirnya kadang makan ke resto makanan Korea juga. Jadi pernah icip bibimbap, kimchi dan saudara-saudaranya hahaha
    Tapi kalau boleh milih saya akan makan rendang, soto, rawon dkk 😀

    Reply
  • Jalan-Jalan KeNai 27 March 2019 at 1:26 pm

    Saya agak jarang makan makanan Korea. Lebih sering menikmati makanan China atau Jepang. Tetapi, sekarang memang kelihatannya lagi banyak yang jual makanan Korea di mana-mana

    Reply
  • Afifah Mazaya 27 March 2019 at 3:00 pm

    Berarti dengan 50000, udah bisa buat makan ramai-ramai, ya. Murah banget untuk makanan Korea ini sih.

    Reply
  • Siti nurjanah 27 March 2019 at 10:52 pm

    Saya kurang suka sama Bibimbap sebab dominasi sayuran seperti salad menurut penilaian saya

    Reply
  • Lina W. Sasmita 28 March 2019 at 7:39 am

    Menurut saya Makanan Korea memang cocok buat orang Sunda seperti saya soalnya dominan sayuran. Secara kami biasanya makan lalapan dan sayur.

    Reply
  • Damar Aisyah 28 March 2019 at 12:21 pm

    Makanan Korea biasanya memang fresh, simple dan sehat. Aku belum banyak nyobain sih, karena anak-anak lebih suka Japanese atau Chinesse. Ta[i ketiganya hampir mirip2. Cuma Korean yang paling dominan sayur segar.

    Reply
  • Okti Li 28 March 2019 at 3:46 pm

    Satu satunya makanan Korea yang saya bisa bayangkan hanya kimji. Soalnya suka bikin sendiri hehehe

    Reply
  • Sigit Agustina 28 March 2019 at 6:20 pm

    Enak banget aduh, sore -sore liat ginian rasanya pengen cari tapi dimana, ke kota jauh :-(, bikin ga bisa.

    Reply
  • Rahma Ahmad 4 April 2019 at 6:56 pm

    Jauuh ya di Lombok, padahal dah ngiler liatnya. Ntar deh kalo lagi main ke sana dicoba icip…

    Reply
  • Grandys 16 April 2019 at 3:56 pm

    Entah kenapa kalo aku k resto atau cafe yg menawarkan kudapan Korea, selalu memesan Ramyun mba hehe. Bibimbap aku pesan kalo emang kepengen banget hehe. Dan kimchi yang gaboleh kelewat sih, karena ada beberapa kimchi jg yg ga ramah buat saya telan hehe

    Reply

Leave a Reply to Liswanti Cancel Reply