Postingan Fakta Tentang Saya? Pernah Buat Gak?

Postingan Fakta Tentang Saya? Pernah Buat Gak? Fakta tentang saya, salah satu topik postingan yang mudah tapi susah. Eh gimana maksudnya? Cuma nulis sejumlah hal perihal diri sendiri kan? Ah, gampang! Susahnya yaa buat yang jarang menulis hal pribadi di blog. Belum juga ditulis, pasti udah banyak yang terpikirkan. Topik tulisan dari BPN Ramadan 2021 di hari kelima ini beneran menantang sih bagi saya. Hahahah. Sebagai yang terbilang jarang nulis hal-hal pribadi di blog. Demi apa coba nulis 7 fakta tentang saya~ Pemula eh pemalu akutu~ Tapi sebagai seorang yang kompetitif, dari zaman sekolah udah doyan ikutan lomba akutu. Hmmm, mari kita coba!

Ngomong-ngomong, emang ada yang baca ya atau ada yang pengen tahu gitu kalau saya nulis fakta-fakta tentang saya? Jujur aja, sebelum menulis, pikiran saya udah kemana-mana aja dong! Duh, anaknya curigaan nih. Mikir ada orang jahat gitu, yang besok-besok memanfaatkan apa yang saya tulis di sini. Misal saya nulis tentang saya yang doyan ngopi asyik, takut akan sesuatu, dan lain-lain. Nah, seseorang ini tahu-tahu ngajakin saya ngopi, atau ketemu anak saya di mana dan bilang ditunggu sama mamanya di tempat ngopi. Eh, panjang bener ya curiganya. Wkwkwk. Intinya gitulah~

Postingan Fakta Tentang Saya? Pernah Buat Gak?

Menulis tentang makanan dan minuman favorit aja bisa bikin kepikiran lho. Khawatir besok-besok ada yang nawarin, terus bilang bahwa makanan/minuman tersebut kan favorit saya. Terus di dalamnya ada apa-apanya. Duh, ngeri~ Overthinking gak sih saya ini? Padahal gak melulu soal yang menyeramkan sih, bisa juga dari info fakta tentang saya ini, teman-teman jadi tahu hal apa yang saya suka atau tidak sukai. Jadi ada referensi gitu ya siapa tahu besok-besok bingung mau kasih kado ulang tahun apa #eh.

Kalau teman-teman sendiri gimana, pernah buat gak postingan fakta tentang saya? eh tentang kalian? Saya pribadi, setelah nengok arsip postingan blog, sepertinya belum pernah. Makanya deg-degan nih mau nulisnya. Wkwkwkw. Ribet bener ye~

7 Fakta Tentang Saya, Mau Tahu Gak sih?

Cieee…nulis hal pribadi untuk pertama kali. Bismillah, jadi ini 7 fakta tentang saya, eh btw pada mau tahu gak sih? Gak juga gak papa. Hitung-hitung challenge diri sendiri yang blas gak pernah nulis yang demikian. Wkwkwk. Bingung sebenarnya, mau nulis fakta versi serius atau konyol.

1. Lebih Suka Perjalanan Laut

Sejak kecil, saya sangat senang perjalanan via laut. Entah sejak usia berapa, saya berlayar menggunakan kapal Pelni dari satu pelabuhan ke pelabuhan lainnya. Bukan karena tidak pernah melakukan perjalanan via udara ya, saya pernah kok beberapa naik pesawat. Demikian pula perjalanan darat menggunakan mobil pribadi atau bus. Tapi tetap saja, saya sangat sangat senang naik kapal laut. Sampai dulu tuh pernah bilang: saya senang naik kapal laut karena enak, kita bisa menikmati perjalanan selama berhari-hari. Saya di usia kecil malah heran, kenapa sih naik pesawat itu sudahlah bayarnya mahal, cepat sampai pula. Kita di pesawat paling hanya 1 sampai 2 jam, malah harus bayar mahal! Duh kalau ingat itu, rasanya ingin menertawakan diri sendiri. Hahahah.

2. Doyan Kuliner Makassar

Tinggal di Makassar selama kurang lebih 20 tahun, sukses bikin saya jatuh cinta dengan aneka kulinernya. Saya yang saat ini berdomisili Lombok, setiap kali ditanya kalau ada waktu dan kesempatan, maunya traveling ke mana? Maka dengan mantap akan saya jawab: ke Makassar! Keluarga di sana emang gak banyak, tapi sahabat rasa keluarga pun gak sedikit jumlahnya. Dan yang terpenting adalah… saya bisa puas wisata kuliner! Beneran deh, susah banget rasanya move on dari kuliner Makassar. Favorit saya tuh Pallubasa Serigala. Sampai-sampai, pas hamil si sulung, pernah tuh selama beberapa bulan, makan pagi-siang-malam saya ya Pallubasa Serigala!

Selain Palbas Serigala, saya juga suka Coto Makassar. Ada beberapa tempat yang jadi favorit saya, seperti: Coto Nusantara, Coto Gagak, dan Coto Kuah Putih Abdesir. Tapi pas tinggal di Lombok sini, ya terima aja. Syukur-syukur ada nemu penjual Coto Makassar. Eh ada sih yang jadi tempat favorit, sayangnya orangnya gak jualan -_- Ini tuh teman di Kelas Inspirasi Lombok, adalah pasangan suami istri bernama Kak Surya dan Kak Fira, yang hobi banget ngundang kita makan Coto Makassar buatan mereka. Oh ya, keduanya merupakan orang Makassar yang tinggal dan bekerja di Mataram Lombok sini. Rasa cotonya juara banget dah!

3. Gak Suka Kecap Manis, Kecuali…

Dalam kamus makan saya, kecap manis itu hanya cocok dipadukan sama telur goreng ceplok alias telur goreng mata sapi. Titik. Paling anti deh pokoknya sama kecap yang dicampur sama sambal atau lombok gitu. Saya tuh, kalau lihat orang makan sambal/cabe/lombok yang banyak/pedes banget, trus habis itu pakai kecap manis juga, dalam hati langsung komen: hiyaa, doyan pedesnya manja! Wkwkwkk. Ampoooonn. Ya habis gimana gitu, udahlah pedas-pedas, masa iya dikasih rasa manis lagi. Duh maap kalau ada yang doyan ngeracik sambalnya seperti itu~

Terus lagi nih, kalau beli mie ayam, bakso, soto dan menu-menu berkuah lainnya. Saya bakal ingatkan terus tuh penjualnya untuk gak taruh kecap di awal, kan biasanya ada yang gitu. Hihihihi.. Maafkan aku, ohh kecap~

4. Uangnya Banyak Habis di Urusan…

Makanan/minuman! Hahahah iyess. Belanja fashion sih gak, jajan skincare alami anti jerawat juga gak. Tapi…uang saya banyakan habis di urusan belanja makanan atau minuman. Sering banget lapar mata, penasaran sama jajanan ini itu. Duh, kayaknya mesti uninstall instagram, grab, gojek, dan lainnya yang mendukung saya buat jajan deh -_- Apalagi dulu tuh, pas emang belum mahir masak, gak kuku deh jajannya. Eh sekarang juga belum mahir sih wkwkwk. Kalau lagi ngitung-ngitung pengeluaran, introspeksi pengeluaran sendiri, emang iya sih…paling banyak ya di pos kulineran ini. Hihihihi

5. Pernah Pidato Pas Wisuda, Padahal Bukan Lulusan Terbaik

Penting gak sih ini dimasukkan ke dalam list fakta tentang saya? Wkwkwk..biarin deh ya. Jadi tuh pas tahun 2016, beberapa hari apa seminggu sebelum acara wisuda ya? Oleh panitia, yang juga salah seorang dosen, saya diminta untuk berpidato saat wisuda nanti, mewakili seluruh wisudawan/wisudawati. Teks pidato sudah disiapkan, tapi saya minta izin untuk merombak habis seluruhnya. Alhamdulillah diizinkan hahaha. Oh ya, uniknya, setiap tahunnya yang berpidato itu ya lulusan terbaik. Entah kenapa berbeda saat wisuda saya, dengar-dengar sih…yang semestinya berpidato, menolak untuk tampil. Padahal saya aja aslinya gak pede lho, cuma gak tahu juga gimana cara nolaknya. Wkwkwk

Epicnya lagi… sebelum saya berpidato itu, udah pasti dong para petinggi lebih dahulu berpidato. Selama mereka berpidato, ya suasana datar-datar aja. Entah tamu undangan lagi pada ngantuk, gak terlalu dengar, gak cocok sama apa yang disampaikan apa gimana. Tapi…tiba giliran saya yang berpidato, wkwkwkw satu ruangan auto rame! Tiap punch line (eh ini emangnya lagi stand up comedy?), pada tepuk tangan aja tuh para tamu undangan. Saya kan jadi gak enak sama para pembicara sebelumnya. Hihihi. BTW, kok jadi rindu ya sama naskah pidato saya, kelupaan simpannya di mana. Entah keikut sama mapnya panitia atau keselip di mana.

6. Gak Suka Pegang Uang Tunai

Meski saldonya ya segitu-segitu aja, saya tuh gak begitu suka pegang uang tunai. Kalau semuanya bisa dibayar online, udah deh saya bayar pakai ovo/gopay/linkaja atau kartu debit sekalian. Mikirnya sih kalau ada uang tunai, habisnya bakal cepat. Karena uangnya kelihatan terus. Padahal ya sama aja kalau online, habis lihat-lihat yang dimau, ya tinggal proses payment! hahaha. Cuma emang lebih praktis sih dibanding pegang berlembar-lembar uang. Udah gitu, yang dibayar pun pas sampai ke pecahan sen-nya! Gak ada ceritanya tiba-tiba dibulatkan ke atas. Ya kan?

Cuma yaa kekurangannya, kalau pas pemadaman listrik dan sistem offline. Wkwkwkwk..makan deh segala metode pembayaran online yang saya banggakan itu! Kelabakan mesti cari uang cash di mana. Toko-toko kelontong dan pedagang bakso dekat rumah, pasti pada pakai cash semua.

7. Gak Gampang Nangis, Kecuali Sedih Banget

Orang-orang terdekat saya tuh sampai pernah bilang: saya mungkin gak punya hati. Yaa gimana, saya terbilang jarang nangis soalnya. Kecuali emang sedih banget banget. Saya pernah tiba-tiba nangis, sesenggukan macam nangis yang tertahan itu, sambil lihat laptop. Suami saya heranlah, karena ya emang gak ada berita duka di keluarga kami waktu itu. Tahu saya nangis karena apa? karena ada teman blogger yang meninggal. Orangnya baaaiiikkk banget. Meski baru sekali ketemu, saya percaya dia orang yang baik. Urusan review hotel di blog pun, saya belajar banyak darinya. Al-Fatihah buatnya :”)

Terus pas Bapak saya meninggal di tanggal 3 Maret 2021 lalu, beberapa saat sebelum beliau menghembuskan nafas terakhirnya. Tidak lama setelah saya membacakan surah Yasin di sampingnya. Ada momen yang membuat saya bersedih, sangat sedih. Beberapa hari sebelum bertemu langsung, saat mengingat Bapak, saya pun merasakan perasaan yang sama. Sedih yang sampai menangis tersedu-sedu. Rasanya tangis saya sudah habis saat itu, maka saat Bapak benar-benar tutup usia, sudah tak ada lagi air mata :”) Adanya justru di momen-momen setelahnya, ketika rindu.

Buat Postingan Fakta Tentang Saya? Hmmm..

Akhirnya jadi juga! Meski maju mundur dengan segala overthinkingnya saya. Tadinya bingung mau nulis apa dan mulai dari mana, ealah malah tembus 1000an kata! Dasar saya~

Biasa dipanggil Andy. Pernah tinggal lama di Makassar dan sekarang di Mataram, Lombok. Ngeblog sejak 2007. Senang kulineran, staycation, kopdaran di cafe, browsing produk di toko online tapi gak beli, dan tentu saja...senang menulis :) Bisa dikontak di andyhardiyanti@gmail.com

15 Comments

  • Lidya 25 April 2021 at 8:49 pm

    Kalau ke Bekasi jangan perjalanan laut ya kak biar cepet soalnya lintas planet

    Reply
  • Manis 😉 26 April 2021 at 12:09 am

    Hanya bisa ter😊

    Reply
  • Dessy Achieriny 27 April 2021 at 11:14 pm

    Kaya anakku mbak, diajak naik pesawat ke Batam maunya naik kapal Pelni. Tapi enaknya kapal pelni dari Tanjung Priok ke Batam ada kelas 1-nya. Jadi kaya hotel bintang 3 dengan 4 tempat tidur. Makannya di restoran. Ahaha. Seru liat laut berhari2. Asal ombak gak gede aja. Mabok aku. Hihi

    Reply
  • thya 28 April 2021 at 10:03 am

    Agak susah juga sih bikin postingan fakta tentang saya.. haha..
    btw, kalo aku gak gitu suka perjalanan laut, ampuuunnn pusiiingg mabok laut. ngebayanginnya jadi mual.. hihi..

    Reply
  • indah nuria 28 April 2021 at 11:10 pm

    aku pernaaah mba.. dan kayaknay beberapa kali malah hehehe. Sama seperti dirimu aku suka perjalanan laut terutama ke Lampung. Mungkin karena ngga lama ya. Dan makanan Makassar memang enaaak

    Reply
  • Mugniar 29 April 2021 at 12:12 am

    Sudah sering bikinpostingan seperti ini sekian tahun lalu. Kalau sekarang disuruh bikin lagi pasti bingung saya hehehe.
    Btw, naskah pidatonya belum ditulis di blog sudah hilang, sayangnyaaaa.

    Reply
  • nchie hanie 29 April 2021 at 1:39 am

    Hahhaa, jadi inget ngbelog jaman dulu ya yang berkenalan virtual dari postingan seperti ini, jadi lebih dekat, padahal cuma kenal lewat tulisan ajaa.
    Baiklaah..nanti ke Bandung lewat laut yaaa..

    Reply
  • Tuty Queen 29 April 2021 at 4:34 am

    Waah senang naik kapal laut.. Aku nggak berani mbak, sampai sekarang suami ngajak ke Medan naik kapal laut biar ada pengalaman akunya deg2an haha. Salut deh sama orang-orang yang suka naik kapal laut.

    Reply
  • Jeanette Agatha 29 April 2021 at 9:35 am

    Wahh sama suka kulineran, wajib kulineran di Bandung nih, mbak hehehe.
    Seru juga ya nulis kaya gini. Mau nulis juga ahhh

    Reply
  • Kurnia amelia 29 April 2021 at 10:47 am

    Kamu sama kaya aku mba ga suka pegang uang tunai hahah soale ribet ya kak terus kalau pegang cash suka tiba2 abis aja deh haha.

    Reply
  • Diyanika 29 April 2021 at 12:17 pm

    Mbaaaak, ini karena emak2 garis keras atau gimana, uangku juga sering habis untuk urusan belanja makanan, pokoknya urusan dapur dan perut. Bukan untuk beli baju apalagi emas intan berlian. Wkwkwkwkwk.

    Soal kecap, ehm, kalau untuk tumis, aku sih pakai. Kalau makan bakso dan mie ayam, nggak pakai tuh kecap sama saos. Cukup pakai sambal saja. Duh, aku malah ngiler pengen makan mie ayam.

    Reply
  • Lidya 29 April 2021 at 1:00 pm

    Tenang aja kalau ke Bekasi gak aku suguhi kecap manis soalnya aku juga kurang suka

    Reply
  • lendyagasshi 29 April 2021 at 2:05 pm

    Kak Andy….
    Serius iih…suka naik kapal?
    Aku malah paling takut naik kapal, asa piktor wae (pikiran kotor). Heuheuu… Tapi beneran siih…lebih menikmati perjalanan yaa..

    Hihii…kayanya kak Andy ini mencuri hati para audience saat kasih speech yaa… Selamat, kak Andy.
    ((telat amat, hahhaa))

    Reply
  • Ade anita 30 April 2021 at 10:15 am

    Aku sempat mau ikutan juga event ngeblog ini tqpi pas liat temanya bingung mau nulis apa nanti. Wkwkwkkwk….btw aku juga idem, ga suka pegang uang cash. Bahkan sampe nolak pegang uang gaji dari suami. Hahaha….

    Reply
  • Prita HW 11 May 2021 at 7:37 pm

    hahaha, senyum2 geli saya bacanya mbak, sekali2 nulis fakta ttg saya jadi bikin kita jujur2 gimana gitu ya, overall jd terapi mengenal diri sendiri juga ya

    Reply

Leave a Comment