Kue Tart Hari Raya, Untuk Apa?

kue tart hari raya

Kue Tart Hari Raya, Untuk Apa? Ada black forest berdiameter 22 cm di malam jelang Idul Adha kemarin. Kue tart hari raya, begitu saya memberinya nama. Kue yang dibeli dadakan, sudah macam tahu bulat saja. Untungnya bakery tempat membelinya memang selalu membuat black forest setiap hari, jadi kami tetap bisa dapat yang fresh. Tapi mengapa kue tart macam black forest ini? Bukan seperti lebaran pada umumnya, ada ketupat dan opor ayam. Oh tenang, tentu saja makanan berat tersebut ada, sudah dipesan di keluarga. Lontong, opor ayam, krecek kerupuk kulit, dan lainnya. Siap disantap usai melaksanakan shalat ied nanti. Nah, perihal kue tart di malam takbir ini lain lagi.

Malam itu, sejak sore saya sudah tiba di rumah ibu. Tidak berasa pulang kampung, sebab jaraknya hanya sekitar 2km dari tempat kami tinggal. Tiba di sana ya seperti biasanya, ngobrol, duduk, makan, dan lainnya. Sampai jelang adzan Isya, saya menerima panggilan suara Whatsapp dari kakak yang tinggal di Makassar. Singkatnya, saya diminta segera ke toko kue, cari kue tart yang enak. Pergilah saya ke sebuah toko kue, yang saya ketahui selalu menyediakan kue tart setiap harinya. Makin nyaman pula karena tahu produk di toko tersebut sudah bersertifikat Halal MUI. Saya memilih black forest berdiameter 22 cm.

Kue Tart Hari Raya, Untuk Apa?

“Mau dibuat tulisan apa, mbak? Tulis di kertas ini ya..nanti dibuat ucapannya di kuenya”, begitu pesan karyawan di toko tersebut.

Saya sempat terdiam, dan bertanya sendiri dalam hati: tulis apa ya? Selamat Idul Adha? Happy Eid Adha? atau apa? Lalu teringat obrolan dengan si kakak di ujung telepon tadi, tentang saya yang heran untuk apa sih beli kue? Memang sih ada yang ulang tahun di bulan Juli ini, salah satu saudara kami, tapi nanti di tanggal 16. Si kakak pun menjawab, ya kue tart hari raya. Untuk merayakan hari raya, dek. Kalau untuk ulang tahun sih gak usah dirayakan. Begitu si kakak menjawab.

Tersadar waktu sudah berlalu beberapa menit, akhirnya saya menuliskan sesuatu pada secarik kertas tadi. Taqabbalallahu minna wa minkum, itu yang saya tuliskan. Sebuah kalimat yang berarti semoga Allah menerima amal ibadah kami dan amal ibadah kalian semua. Kalimat yang sering saya terima dari si kakak di Makassar tadi setiap kali hari raya tiba.

Berbahagia di Hari Raya

Sambil menunggu proses penulisan ucapan dan packing kue yang saya pesan. Saya sempat berjumpa dengan seorang santri di madrasah tempat saya mengajarkan ekstrakurikuler blogging. Ia bersama kakak dan ibunya, sedang membeli aneka kue, sepertinya ada kue tart juga, dan sejumlah camilan yang sudah dikemas cantik. Usai bertegur sapa, dalam hati saya kembali berpikir: ada acara apa ya? semarak sekali? apa iya karena esok Idul Adha?

Pertanyaan saya kemudian terjawab kala melihat rentetan status WhatsApp kakak di Makassar yang menelpon tadi. Ia posting sejumlah keseruan teman-temannya. Makan kue tart bersama, ada bingkisan berisi camilan yang sudah dihias indah untuk anak-anak. Tertulis caption di sana: berbahagialah di hari raya, buatlah anak-anak jadi semarak menyambutnya, sebab inilah hari raya kita semua. Bukan saat mereka merayakan hari ulang tahun atau yang lainnya. Ah, benar juga ya.

Kue Tart? Siapa yang Ulang Tahun?

Saya tiba di rumah, langsung disambut oleh Tita, anak saya yang berusia 4 tahun. “Kue tart? siapa yang ulang tahun, ma?”. “Gak ada, nak. Kuenya untuk dimakan bersama di Hari Raya, besok kan Hari Raya Idul Adha”, jawab saya. Tita langsung teriak kegirangan. “Ye yeeee.. makan kue! Besok itu namanya hari raya, ma? Ada makan-makan kue tartnya juga?”, Tita bertanya lagi. Saya pun mengangguk sambil tersenyum. Mungkin begini maksudnya, anak-anak menantikan hari raya, semarak, dan bahagia. Dengan kebahagiaan yang melebihi tibanya hari lahir mereka. Pelan-pelan, saya jadi belajar memahaminya.

Belum selesai dengan pertanyaan dari si kecil Tita. Niniknya (ibu saya) bertanya lagi kenapa ada kue tart? siapa yang ulang tahun? Akhirnya saya mengulang lagi jawaban yang sama, menjelaskan pula kue ini dari mana datangnya. Hehehe. Alhamdulillah semua pada senang.

kue tart hari raya

Hari Raya Tiba, Makan Kue Bersama

Hari Raya Idul Adha pun tiba. Usai melaksanakan shalat ied di masjid yang tak jauh dari rumah, kami sekeluarga salam-salaman. Tidak lupa bersilaturahmi ke rumah sanak saudara lainnya. Sajian lontong dan opor ayam menjadi santapan penuntas lapar pagi itu. Hingga siang hari tiba, di rumah mulai ramai dengan anak-anak, dan tadaaaa.. waktunya makan-makan kue tart. Lagi-lagi menjadi pertanyaaan, membuat anak-anak yang hadir terheran-heran. Lebaran kok ada kue tart?

Tak apa. Belajar mengenalkan pada anak-anak perihal hari raya yang harus disambut dengan suka cita. Kue tart hari raya? kenapa tidak. Semarak dan berbahagia di hari raya, layaknya tak sabarnya kita menanti hari ulang tahun tiba. Syukur-syukur kalau bisa menggantikannya.

Biasa dipanggil Andy. Pernah tinggal lama di Makassar dan sekarang di Mataram, Lombok. Ngeblog sejak 2007. Senang kulineran, staycation, kopdaran di cafe, browsing produk di toko online tapi gak beli, dan tentu saja...senang menulis :) Bisa dikontak di andyhardiyanti@gmail.com

38 Comments

  • Ayoeb Cekelee 13 July 2022 at 11:37 am

    Barakallah fik Dinda smoga ada sambungan cerita KK Samapi menetes air mata bahagia seakan berada diantar brocil brocil ku tita dan Kaka Rani serta adek adekku yg cantik sebut aja sang penulis Andi Hardiyanti . Dican panggilan sayang buat adek yg pertama serta kakakku yg smart jika lagi mut baik ???????? taqabbalallahu Minna wa minkum taqabbal ya Karim

    Reply
  • Annisakih 13 July 2022 at 7:01 pm

    MasyaAllah, hati saya jd ikut hangat. Jd teringat saat masih tinggal di Kepri, ada salah satu televisi neveri Jiran menjelang lebaran selalu menamai rangkaian acaranya dengan Semarak Raya. Krn sejatinya Hari Raya harus dirayakan dengan semarak, tak perlu mewah, seloyang blackforestpun semakin memberi kebahagiaan ya..

    Reply
  • Dennise Sihombing 13 July 2022 at 8:45 pm

    Memang ya mom Andy tart itu identik dengan ulangtahun. Walaupun tidak ada aturan bahwa tidak boleh menikmati diluar ulangtahun. Bahagia sekali ya mom saat Idul Adha bisa bersama merayakan dan ada si blackforest untuk dinikmati bersama

    Reply
  • Mpo Ratne 13 July 2022 at 10:12 pm

    Mpo juga ada kue di meja, teng teng kacang, peyek, kacang bali, egg roll dan momogi. Itu semua stok dirumah. bolu ketan hitam beli di bakery malam tahun baru. Kenapa ada kue dimeja? Mamaku pesan lebaran haji harus ada kue satu di meja.

    Reply
  • Suci 14 July 2022 at 1:06 am

    Lebaran mmg identik dengan kue2 ya mbk. Selain lontong dan opor plus rendang tentunya hehee

    Kue tart utk lebaran? eh kenapa ngga ya?
    bisa jadi inspirasi nih tampil beda. Bisa dimakan beramai2 dan bersama2 malah seru ya kan mbk

    Reply
    • Wahid Priyono 14 July 2022 at 9:04 am

      Yups betul kak Suci, lebaran memang gak harus cuma soal makanan saja tapi juga kebersamaan dg keluarga dan teman. Makan bareng2 saat lebaran dengan kue tart juga seru sih memang

      Reply
  • Mari G 14 July 2022 at 9:50 am

    kereeeennnnnn idenya
    mau ngikutin ah,
    saya setuju banget, hari raya ied kita rayakan bersama dengan semarak
    sewaktu anggota keluarga berulangtahun cukup berdoa bersama saja agar mendapat usia yang berkah

    Reply
  • Desi 14 July 2022 at 11:42 am

    asyik bgt nikmatin kue tart di hari raya, jadi makin semarak lebarannya ya Mba. Ditambah doa yg tercantum adalah doa kebaikan untuk semuanya. semoga Allah terima amal ibadah kita

    Reply
  • Annie Nugraha 14 July 2022 at 1:05 pm

    Iya ya. Saya gak pernah kepikiran untuk mempersiapkan kue tart di hari raya. Keliatannya seru juga ya Mbak. Saya kok malah kepikiran pesan puding buah hahahaha. Sajian yang lebih segar dan lebih sehat. Dimakan bareng setelah ketupat rasanya mantab.

    Reply
  • Taufiqur rahman 14 July 2022 at 2:31 pm

    Asyik banget ya perayaan lebarannya… Bahagia campur haru… Kalau di tempat saya, lebarannya pake makanan tradisional.
    Yang penting kumpul keluarga besar, silaturahmi…

    Reply
  • Fenni Bungsu 14 July 2022 at 3:21 pm

    Kalau ada kue tart siapa saja mah pada suka.
    Bikin kumpul keluarga makin hangat.
    Jadi gak mengapa juga misalnya ada kue tart pas hari raya biar makin berkesan

    Reply
  • lendyagassi 14 July 2022 at 4:33 pm

    Ide bagus banget, kak Andy.
    Hari Raya, mari kita rayakan dengan gegap gempita agar syiarnya meluas. Bahagia di Hari Raya.

    Reply
  • Naqiyyah Syam 14 July 2022 at 9:56 pm

    Senang banget Idul Adha makan kue tart, aku bilangnya kue ulang tahun sih hehe… Anak-anakku juga suka tuh apalagi bagian krim-nya. Idenya menarik dan bisa dicoba deh.

    Reply
  • Nurul Rahma 21 July 2022 at 10:15 am

    Hari Raya anti mainstreaamm nih Mbaaa

    Seruuu bgt idenyaa.
    Kayaknya kpn2 mau ku coba ahh

    Apalagi klo.pas kumpul² dgn kluarga besar, bakal makin seruuuu bgt

    Reply
    • lendyagassi 24 July 2022 at 12:53 am

      Samaa…
      Gak kepikiran beli kue tart juga yaa..
      Rasanya pasti anak-anak menantikan Hari Raya karena ada kenangan beli kue taart di Hari Besar Islam.

      Reply
  • Aisyah Dian 22 July 2022 at 12:47 am

    Hari Raya dirayakan dengan black forest gini enak banget ya mbak. Tahun depan ku contek idenya ah… Trims mbak selama ini nggak kepikiran

    Reply
  • Yeni Sovia 22 July 2022 at 10:08 am

    Hihihi unik juga ya mba ada kue tar di hari Raya. Tapi idenya bagus lho menurut aku. Apalagi kalau ngasih ke orang di hari raya bisa kue tar juga. Tadi aku sangka kue tar di hari raya itu karena ibunya lagi ulang tahun. Ternyata bukan ya hihihi

    Reply
  • Lidya 22 July 2022 at 12:50 pm

    Unik juga loh kak ada tart di hari raya, jadi anti mainstream kalau di Indonesia ya. Yang penting kebersamaannya apapun makanannya. Tapi ada yg kurang tuh di sana aku ga bisa cicipi tartnya

    Reply
  • Nurul Sufitri 22 July 2022 at 4:55 pm

    Menikmati seloyang kue tart kapan dan di mana saja bisa 😀 Memang sih sealu identik dengan perayaan ulang tahun. Tapi ga ada salahnya seseruan makan kue tar bareng keluarga. Aku juga kadang beli ukuran kecil. Bingung juga ya apa tulisan di atas toppingnya? Hahaha 😀

    Reply
  • Dian Restu Agustina 22 July 2022 at 5:32 pm

    Ikut happy bacanya..
    Berasa icip kue tart juga di hari raya. Inspiratif idenya. Apalagi kalau saya lakukan di rumah secara ga pernah ngerayain ultah secara istimewa.
    Jadi teringat dulu pas di Amerika sehabis salat Ied – di convention center, gitu panitia membagikan semacam goodie bag ultah buat anak-anak. Wah anak saya seneng berasa pulang dari undangan ultah saat di Indonesia.

    Reply
  • Cindy Vania 22 July 2022 at 9:31 pm

    yuummm happy banget pasti anak2 ya mbaa.. kue tart gak harus ttg ultah sih, bisa untuk merayakan apa saja :))

    bagus jg nih anak2 punya kenangan atau malah tradisi baru, tentang kue hari raya. pasti nagih :)) hehehee

    Reply
  • Suciarti Wahyuningtyas 22 July 2022 at 10:04 pm

    Kue tart ini tuh bagaikan simbol banget ya mak, kayak dalam keluargaku setiap yang ulangtahun pasti selalu ada kue tart. Terlebih anakku yang sekarang sudah mengerti jadi selalu tanya deh “besok kue ulang tahunku apa bun?”

    Reply
  • Firsty Ukhti Molyndi 23 July 2022 at 5:52 pm

    Kue tart jadi camilan istimewa untuk anak2. Karena istimewa, kita bisa sekalian mengajarkannya utk bisa berbagi. 🙂

    Reply
  • Sylvianayy 23 July 2022 at 6:08 pm

    ehmm… idenya menarik sekali, antimainstream ya. lebaran dirayakan pakai kue tart juga seru kan bisa makan bareng-bareng keluarga besar kumpul-kumpul gitu

    Reply
  • Eri Udiyawati 23 July 2022 at 7:00 pm

    Ide yang seru sih nih. Bisa dicoba. Selama ini kalau hari raya baik Idul Fitri apalagi Idul Adha, selalu identik dengan perdagingan.

    Kue tart di Hari Raya, bikin hari raya seru dan beda nih. Makin penuh warna. ❤❤❤

    Reply
  • Nchie Hanie 23 July 2022 at 7:55 pm

    Nah, justru aku seringnya dapet kue tart pas hari raya idul Fitri/idul adha biasanya sih buat pemanisnya, halagh.
    Selain ketupat, opor, rendang dilengkapi sama kue tart dan buah2an plus kue lebaran menjadi sajian khas pas hari raya, Andy.

    Reply
  • Gusti yeni 23 July 2022 at 9:48 pm

    Betull kalau Idhul Fitri identik bahagia juga terutama anak2 karena pada dapat baju baru, dapat angpau dr sodara2, dpt hadiah krn puasa full dkk.

    Nah kalau Idhul Adha ini biasa anak2 melihat hewan qurban di sembelih sedih, cocok yaa mak beli kue perayaan di hari raya Idhul Adha supaya anak2 terkesan juga spt di saat Idhul Fitri.

    Reply
  • Dennise Sihombing 23 July 2022 at 9:50 pm

    Ada saja ya mom idenya menyediakan kue tart di Idul Adha. Sepertinya black forestnya enak deh ya mom. Rasa coklat di bolunya terasa ya

    Reply
    • Tanti Amelia 23 July 2022 at 10:09 pm

      Jaman waktu saya di Tarakan sempat loh mbak ada kue kue tart begini. Saya merasa bahagia karena dulu kalau hari raya bisa makan aneka kue tart, kue lapis legit, bolu Surabaya… Waaaah nanti saya ikutan ya tradisi ini

      Reply
  • Arinta Adiningtyas 23 July 2022 at 10:06 pm

    Baru kali ini saya lihat kue tart untuk hari raya, hihi.. Biasanya, kami menyajikan kue juga, tapi bukan kue tart. Seperti sponge cake, marmer cake, semacam itu. Tapi lucu juga ya, karena hari raya memang untuk dirayakan. Dengan kue tart, tentu lebih istimewa rasanya. 🙂

    Reply
  • Dian 23 July 2022 at 10:19 pm

    Iya, di keluarga besarku juga ada kue tart setiap lebaran
    Ada tanteku yang bikin
    Kue tart bikin suasana lebaran makin meriah

    Reply
  • Okti Li 23 July 2022 at 10:45 pm

    Unik memang karena di hari raya biasa hidangan special nya yaitu rendang, opor, ketupat atau lontong, dan lainnya. Kalau kue tart emang jarang ya

    Reply
  • Sri widiyastuti 24 July 2022 at 12:34 am

    sama dengan saya mbak, kadang saya juga merayakan hari raya tak hanya makan ketupat saja, tapi juga disediakan keik atau kue tart. Kadang juga buat sendiri.

    Reply
  • Lia Yuliani 24 July 2022 at 1:02 am

    Berbahagia di hari raya dengan kue tart. Alhamdulillah bisa dinikmati makan bareng keluarga ya Mba. Yang penting kebersamaannya

    Reply
  • Sapti Nurul Hidayati 24 July 2022 at 9:25 am

    Setuju… Karena Idul Adha adalah hari yang istimewa, jadi memang harus dirayakan dengan penuh suka cita. Salah satunya dengan menyediakan hidangan istimewa favorit keluarga, termasuk kue tart black forest ini ya mb…

    Reply
  • Uniek Kaswarganti 25 July 2022 at 8:43 am

    Sebenarnya kalau mau diambil filosofinya, kue tart ini adalah pelengkap kebahagiaan kita di hari yang spesial. Nah, pas banget nih di saat hari raya yang super spesial, kita semua menikmati makanan yang spesial. Seru yaaa merayakan Idul Adha dengan makan kue tart black forest yang udah kebayang rasa coklatnya yang enaaakkk itu.

    Reply
  • Kartika Nugmalia 26 July 2022 at 12:16 am

    Kue taart memang identik dengan kue ulang tahun ya? padahal kalau di keluarga kami malah kalau ultah nggak pakai kue taart. Kadang puding, es krim, roti bakar, atau apapun yang lagi dipengenin saat itu.

    Reply
  • Siti Hairul 28 July 2022 at 6:02 pm

    Wah jadi pengen beli kue tatr juga nih mak. Apalagi sebentar lagi anakku ada yang ultah akhir Juli ini. Kue tart sejatinya memang ga cuma untuk ultah tapi untuk merayakan kebersamaan

    Reply

Leave a Comment