Dua Minggu di Makassar, Ngapain aja?

dua minggu di makassar

Dua Minggu di Makassar, Ngapain aja? Makassar, kota tempat tinggal saya sejak kecil, per tahun 2012 harus saya tinggalkan. Keluarga kecil kami diajak pindah ke Lombok sama Ninik (mama saya). Kok bisa gitu? Ada beberapa alasan sih. Saya yang di tahun itu baru aja sembuh dari sakit TB Paru, di Lombok ada rumah yang cukup besar yang sayang kalau cuma dihuni oleh mama dan kakak saya saja. Hingga sejumlah pertimbangan lainnya. Berat sebenarnya meninggalkan kota ini, tapi ternyata Lombok-khususnya Mataram juga tak kalah menyenangkan. Namanya tiap kota ya, pasti ada plus dan minusnya. Eitt, tapi kapan-kapa aja bahas bagian itunya. Sekarang saya mau cerita, ngapainΒ  aja sih saya selama dua minggu di Makassar kemarin?

dua minggu di makassar

Keputusan Mendadak ke Makassar

Pada hari Senin tanggal 21 Oktober 2019 lalu, saya berangkat ke Makassar bersama Tita (puteri kedua saya). Keberangkatan yang bisa dibilang mendadak (bagi kami) karena direncanakan 3 hari sebelumnya. Padahal Mama dan Kakak saya hari Rabu (23/10) sudah jauh-jauh hari berencana ke sana. Bukan tanpa tujuan, mereka akan menghadiri acara promosi doktor kakak ipar saya, yang dijadwalkan berlangsung di Pascasarjana UNHAS pada hari Jumat (25/10). Saya gak berpikir sama sekali untuk ikutan berangkat. Kenapa? Karena pasti gak bisa kalau berdua saja. Gimana si sulung nanti? Pasti bakal cemburu gak diajak ke sana.

Tapi oh tapi di suatu malam, ada yang memaksa saya untuk akhirnya ke Makassar. Siapa eh apa lagi kalau bukan gigi-gigi dengan segala masalahnya ini. Jadi ceritanya gigi geraham saya yang dulu pernah ditambal oleh para co-ass dengan tambalan amalgam, tibatiba lepas/terbongkar gitu aja dong tambalannya. Ya emang udah lama banget itu tambalnya, zaman saya masih SMA kayaknya. Selama lubang giginya menganga gitu, saya tutupin aja pakai kapas. Supaya gak nyangkut ini itu pas lagi makan. Sakit gak? Kadang sakit, kadang gak. Datang dan pergi deh pokoknya. Sampai di beberapa malam, kok rasanya sakit bener ya? Gak tahan deh pokoknya. Kirim WA ke si kakak di Makassar, yang Alhamdulillah berprofesi sebagai Dokter Gigi. Saya malah disuruh ke sana, rawat giginya sama dia aja katanya.

dua minggu di makassar

aaaa…

Apa? Tambal Gigi Berlubang Sampai Harus ke Makassar?

Teman: Ngapain ke Makassar Ndy?
Saya: Rawat gigi.
Teman: Jiahhh.. Sultan bener, rawat gigi sampai harus di Makassar.
Saya: Justru karena bukan Sultan, makanya mesti ke Makassar. Rawat gigi gretongan sama si kakak.Wkwkwk
Teman: Tapi kan mesti bayar tiket pesawat PP?
Saya: Ya kan itu biaya berobatnya, plus tambal gigi saya yang ternyata banyak banget yang berlubang, kontrol bolak balik ke dokter gigi di sini, bahkan bisa lebih dari tiket pesawat PP LOP-UPG.
Teman: Iya gitu?
Saya: Iya, dan gak mungkin juga kan saya tanya tarifnya dulu sebelum diperiksa di dokter gigi. Beda sama beli tiket, saya udah tahu harganya segini. Udah gitu, kalau ke Makassar, saya dapat bonus gegoleran sama tiga ponakan di sana.. dan ah iya, bisa makan Pallubasa Serigala juga!

Percakapan di atas terjadi lebih dari sekali, setiap ada teman yang menanyakan kenapa saya ke Makassar. Iya..iya..mendadak benar ya. Seandainya hari Jumat, Sabtu atau Minggu harga tiketnya gak sampai sejuta, mungkin saya dan Tita bakal berangkat di hari tersebut. Syukurnya, kalau berangkat Senin, persiapannya jadi lebih matang. Kamar udah rapi, baju-baju yang mau dipakai si Sulung Rani udah siap, bekal-bekal sekolahnya pun udah ada. Oh ya, Alhamdulillah…perjalanan berobat gigi (((berobat))) ini jadi terlaksana berkat izin Pak Suami, yang juga meyakinkan saya bahwa dia bisa menghandle Rani, selama kami ke Makassar. Ya emang sih, mereka berdua kan kompak banget. Heuheuheu.

Dua Minggu di Makassar, Ngapain aja?

Saya terakhir kali ke Makassar itu Juli 2017 lalu. Beberapa bulan sebelum Tita lahir. Sudah lama juga yaa, sampai dua tahunan. Berasa lama? Iyaa..lama banget gak makan aneka kuliner enak. Hahahaha. Kalau dibandingkan kunjungan-kunjungan saya ke sana sebelumnya, yaelah, kunjungan..udah macam pejabat aja, yang kemarin ini adalah yang terbaik. Terbaik dari segi silaturrahim dengan keluarga, meetup dengan teman, kulineran dan ah iya, tujuan utamanya saya berobat ke dokter gigi yang notabene kakak saya sendiri pun terlaksana dengan baik. Ngg anu…beliau seringnya PHP sih soalnya.

Sudah berapa kali tuh saya dipanggil ke Makassar, biar berobat sama dia. Tapi ujung-ujungnya gak sempat dikerjain gigi saya. Jadi pas ke sana kemarin, saya sudah bertekad plus suami juga berpesan: jangan balik dulu kalau belum dikerjakan giginya sama Kak Eva. Wkwkwk. Alhamdulillah yaa.. setelah dua minggu kulineran berobat, akhirnya saya balik ke Lombok juga.

Oh ya, tadi saya bilang apa? Dari sekian kali kedatangan saya ke Makassar sejak pindah ke Lombok 2012 lalu, kedatangan di akhir Oktober 2019 kemarin adalah yang terbaik. Betul banget. Jadi dua minggu di Makassar, ngapain aja? Baca yuk!

dua minggu di makassar

Para cucu foto bareng ninik, minus si sulung saya -Rani aja nih.

Temu Kangen Keluarga

Saya bingung mau kasih subjudul apa, ya udah Temu Kangen Keluarga aja ya. Jadi setelah pindah ke Lombok, saya masih punya saudara yang stay di Makassar. Dia adalah kakak nomor 2 saya, kak Eva namanya. Beliau ini si dokter gigi yang saya sebut-sebut di atas. Kak Eva menikah dengan pria asal Jeneponto (((pria))), itulah mengapa sampai sekarang dia masih stay di provinsi Sulawesi Selatan tercintahh. Padahal suami saya orang Pare-Pare, eh tapi sekarang stay di Lombok. Eh iya ya? Ya udah, besok kita pindah ke Sulsel juga kalau gitu. Wkwkwk. Oke, lanjut. Selain Kak Eva dan keluarga kecilnya, di rumah di Makassar juga ada Bapak saya, beliau bolak balik Makassar-Lombok, karena memang kerjanya di Makassar. Demikian juga mama saya. Walau seringnya sih apa istilahnya tuh? LDM?

Meski harus bayar tiket PP Lombok-Makassar, belum termasuk uang jajan. Saya tetap senang bisa ke sana karena bisa gegoleran dengan tiga bocah di sana. Mereka adalah Ayat (10yo), Atul (8yo), dan Al-Fatih (2yo). Masya Allah benerrr…di awal perjumpaan semuanya udah langsung bikin maag saya kambuh dengan segala tingkahnya. Ada yang kalau marah drama banget, terus ada yang kalau udah presentasiin karya legonya tuh macam lagi presentasi project apaan lah (serius banget), sampai yang jam 1 malam belum juga tidur dan malah ngajakin saya minum susu. Hahahaha. Sayangnya sulung saya, Rani (8yo) gak ikut, kebayang deh kalau pada kumpul semua pasti double hebohnya.

dua minggu di makassar

Bareng beberapa Blogger Makassar. Beberapa, karena sesungguhnya blogger di Makassar tuh banyak sekali~

Kopdaran Bareng Blogger Makassar

Ingat banget pertama kali saya kenal blog dulu pas duduk di bangku SMA, tepatnya di tahun 2007. Kala itu Komunitas Blogger Makassar Angingmammiri.org mengadakan talkshow bertajuk “Blog for Life”. Kalau tidak salah, itu event pertama mereka, semoga tidak salah ya. Oh ya, saya juga pertama kali ketemu pria yang sekarang menjadi suami saya ya di acara tersebut. Sekarang sih manggilnya ‘Papa Rani’, dulu saya panggil apa ya? Wkwkwkw… #PuraPuraLupa.

Senang sekali bisa belajar ngeblog sama teman-teman AM (Anging Mammiri). Kalau sekarang saya bisa membuat postingan dengan ribuan kata,Β  itu semua berawal dari postingan gak jelas dulu. Postingan yang kalau sekarang ditengok lagi kok rasanya pengen ketawa sendiri. Sudahlah isi postingannya kacau, templatenya norak (karena sok banget ngutak ngatik sendiri, terus gak tahu gimana benerinnya), sekali jadi satu postingan bolak balik diakses terus biar kelihatan viewersnya nambah wkwkw. Komplit dah noraknya!

dua minggu di makassar

Bareng kak Mugniar (mugniar.com) dan kak Nanie (nanie.me)

Mungkin karena itu semua, saya selalu merasa dekat dengan teman-teman blogger Makassar. Apa hubungannya? Sebab dari teman-teman di sini saya banyak belajar. Oh ya, ada banyak blogger Makassar yang saya suka postingannya. Kerennya lagi mereka itu tetap konsisten menulis lho, ada atau tidak ada sponsored post. Pokoknya tetap ngeblog. Gak kayak saya..

Alhamdulillah saat berada di sana, saya sempat kopdaran dengan teman-teman Blogger Makassar. Yups, ketemuannya saat ada event. Biar sekali jalan kan? Saya ketemuannya pas event #PlesiranBarengGojek dan Pucuk Coolinary Festival. Kalau ketemu saat ada event gitu enaknya ya sekali waktu, bisa ketemuan banyak blogger. Gak enaknya sih karena gak bisa ngobrol lama. Hahahah. Yaiyalah, fokusnya kan sama event~

dua minggu di makassar

Menikmati Aneka Kuliner Makassar

Satu hal yang paling bikin saya cinta banget sama Makassar adalah kulinernya. Pokoknya makanan khas daerah Makassar tuh enak semua. Tentunya selain karena saya besar di sini, sebagian besar momen hidup saya ya ada di Makassar. Kalau ingat kuliner Makassar, rasanya gak mau ke tempat lain lagi. Saya sudah sangat puas dengan makanan-makanan di sini. Polusi udara, macetnya yang luar biasa, panas teriknya, dan segala keluhan lainnya, langsung sirna kalau ingat Pallubasa Serigala dan teman-temannya. Wkwkwk. Sungguh, saya lemah untuk urusan yang satu ini.

dua minggu di makassar

Alhamdulillah..selama dua minggu di Makassar kemarin, saya sempat menikmati sejumlah makanan. Gak full checklist semua sih, tapi lumayan lah. Ada Pallubasa Serigala, Kapurung, Coto Abdesir, Mie Titi, Brownies Chocolicious, Seafood, Otak Otak, dan Pizza Ria Kafe. Nah yang terakhir itu meruapakan gerai franchise yang hanya ada di Makassar, Balikpapan, dan Manado. Gak sempat makan Sop Saudara Jalan Irian, Konro, Pisang Epe’, dan masih banyak sih.. Tapi Alhamdulillah yang tadi itu aja udah cukup banyak. Kalau kedatangan-kedatangan sebelumnya malah makan Pallubasa Serigala doang~

dua minggu di makassar

Meetup dengan Sejumlah Teman

Besar dan tinggal di Makassar, bikin sebagian besar teman saya ya adanya di sini. Maunya sih meetup dengan teman TK, SD, SMP, SMA, Kuliah, plus tetangga teman main sekompleks dulu. Tapi apa daya, syukur syukur bisa meetup dengan teman main sekompleks dan teman geng zaman kuliah di Arsi dulu. Eh itu aja sih? Tapi kok rasanya ramai bener ya? Hahaha. Lucunya nih, ketemuan teman sekompleks yang tinggalnya pas di samping rumah malah di Starbucks. Bukannya main-main ke rumah aja gitu. Eitt, gak…ketemunya sempat di rumah, abis itu anak inihh eh adek inih saya palakin ngopi di Setarbak. Ya soalnya dia kalau ngopi pasti di sana, sekarang Alhamdulillah udah jadi pegawai teladan bangsa. Jadi mari traktir kakakmu inih yaa~

dua minggu di makassar

Beres meetup sama mereka, WAG geng Iko Bawang (gak ngerti juga namanya kok Iko Bawang?) ramai dong. Pokoknya kami harus meetup. Bahkan yang sama-sama tinggal di Makassar aja jarang ketemu. Jadi berhubung yang dari Mamuju, Palopo, dan Lombok lagi di sini, maka per-meetup-an ini harus terlaksana. Alhamdulillah bertempat di Mall Nipah, tepatnya di Sundae Morning Monday kami pun bertemu. Ada Epin, Sakinah+Suami, Ette, Yusaumi, Umay+Suami, dan tentu saja saya serta Tita. Belum lengkap sih, masih kurang 2 orang, yaitu Kak Rara (lagi rapat) dan Ulfa (di Jakarta). Tapi gini aja udah cukup ramai kok, konon urusan meetup seringkali gagal terlaksana atau hanya dihadiri satu dua orang saja. Jadi mari kita syukuri pertemuan kemarin yah~

dua minggu di makassar

Menariknya, selama meetup tuh kami gak ada pegang hp sama sekali. Saya dan Epin sempat pegang sih, tapi itu karena terima telepon dari keluarga. Selebihnya ya kami ngobrol, cerita masa lalu saat kuliah, intinya puas ngobrol deh. Jarang banget saya kayak gini, biasanya … kalau gak sayanya yang sibuk sama hp, ya sebaliknya. Pas ketemu teman-teman Iko Bawang, kami pegang hp pas mau bubaran aja, tepatnya saat sesi foto-foto. Uwuwuwu…Quality time banget ya kita :*

dua minggu di makassar

ngemaxx di Klinik Yasin w/ My Lovely Sista

Quality Time with Kak Eva

Saya anak bungsu dari 4 eh 5 ding (satunya udah meninggal) bersaudara, dan perempuan semua! Jadi tuh saya punya banyak kakak perempuan dengan masing-masing karakternya. Dari tiga orang kakak ini, saya emang jarang banget ketemu sama Kak Eva. Si Dokter Gigi yang tinggal di Makassar ini. Makanya pas di Makassar kemarin, di tengah segala kesibukan (eaa), kami menyempatkan satu waktu buat quality time. Gak berkualitas amat sih, karena duo bayik umur 2 tahun (Fatih dan Tita) tetap ikutan. Ya gimana coba, mana bisa ditinggal. Wkwkwk.

Kami berempat ke Klinik Yasin di Jalan Korban 40000 Jiwa, lokasi praktiknya Kak Eva selain di rumah. Kami ke sana sejak pukul 5 atau 6 sore gitu. Karena anak-anak udah capek seharian main dan belum tidur siang, jadi gak lama setelah tiba di sana, mereka pada tidur. Ya udah deh, saya punya waktu yang lumaya buat cerita-cerita sama si kakak. Tentu saja ceritanya di-skip pas ada pasien ya~ Oh iya, Makassar panas bener. Meski ruangannya ber-AC, saya merasa butuh minum yang dingin dingin saat di sana. Saya pesan Maxx Coffee 2 porsi lewat ojek online, buat diminum bareng. Berhubung saya yang pesan, otomatis kopinya tanpa gula. Nah mungkin sejak saat itu si kakak ini mulai membiasakan diri ngopi tanpa gula. Ketularan adeknya nih dia~

dua minggu di makassar

Dari Event Gojek sampai Sidang Terbuka Promosi Doktor

Senangnya di Makassar tuh karena banyak banget diselenggarakan event/kegiatan. Makin senang kalau ada yang ngundang. Wkwkwk. Selama di sana 21 Oktober hingga 4 November lalu, saya sempat menghadiri tiga event berbeda. Pertama, event #PlesiranBarengGojek pada 23 Oktober 2019 bertempat di Gudang Popsa. Kedua, Media Gathering PCF (31 Okt) di The Rinra Hotel dan Pucuk Coolinary Festival (2 Nov) di Phinisi Point. Ketiga, seminar diadakan oleh HISFARKESMAS, yang terakhir ini aslinya bukan menghadiri seminarnya. Tapi lebih tepatnya menemani si kakak Apoteker yang mengikuti seminar tersebut. Yaa..sambilan kita buka stand Mutiara Lombok di sana.

Baca Juga: Pucuk Coolinary Festival Makassar 2019, Kulineran Asyik di Satu Titik

BTW, ada kegiatan penting lainnya yang saya hadiri. Apa lagi kalau bukan Promosi Doktor si kakak ipar. Saya biasa panggilnya Abi Ayat. Alhamdulillah setelah melalui perjuangan keras #eaa, akhirnya Abi Ayat promosi doktor juga. Senangnya lagi, karena saya dan Tita yang gak pernah ada niatan untuk hadir. Eh malah jadi ikutan masuk di aulanya Gedung Pascasarjana UNHAS nih. Benar-benar yaa namanya rencana Allah SWT. Barakallah Abi Ayat, semoga ilmunya bermanfaat ya. Aamiiin…

dua minggu di makassar

Oh ya, ada satu kegiatan lagi yang sebenarnya pengen saya hadiri. Kelas SEO pada 26 Oktober 2019 yang diadakan oleh tim Gapura Digital Makassar. Sayangnya sehari sebelumnya, alias sepulang dari acara promosi doktor, maag saya malah kambuh. Kalau sudah begitu, saya cuma bisa diam di tempat tidur dan gak ada selera makan sama sekali. Jadi ya sudah, batal deh belajarnya. Huhuhu.

Dua minggu di Makassar, ngapain aja? Sebenarnya mau dipecah-pecah nih tulisannya, tapi satu postingan ini aja entah berapa kali tertunda dan kelamaan nganggur di draft. Hahaha. Alhamdulillah jadi juga dengan 2000-an kata. Sekarang (eh sejak 4 November 2019) saya dan Tita udah balik lagi ke Mataram, Lombok. Kangen Makassar sih udah pasti, aih…kapan ya ke sana lagi?

Teman-teman ada yang punya pengalaman atau kenangan dengan kota Makassar? Share yuk di kolom komentar.

Biasa dipanggil Andy. Pernah tinggal lama di Makassar dan sekarang di Mataram, Lombok. Ngeblog sejak 2007. Senang kulineran, staycation, kopdaran di cafe, browsing produk di toko online tapi gak beli, dan tentu saja...senang menulis :) Bisa dikontak di andyhardiyanti@gmail.com

53 Comments

  • Mugniar 2 December 2019 at 7:39 pm

    Panjangnyaaaaa. Sepanjang 2 minggu 😍

    Alhamdulillah ya sempat ketemuan seru dua kali.

    Semoga saat ke Makassar lagi nanti ada mi adeknya Tita.

    πŸ„πŸ„πŸ„

    Reply
  • Iqbal 5 December 2019 at 6:52 pm

    Sy blm pernah. Padahal bnyk kluarga d sana

    Reply
  • Bisot 5 December 2019 at 7:25 pm

    Jadi kepikiran bikin postingan yg model begini biar borongan postingannya kalo satu per satu musti banyak bertapa πŸ˜πŸ™

    Reply
    • Mugniar 12 December 2019 at 7:09 am

      Kapan ke Makassar lagi On Bisot?

      Eh kayak tong pernah ki’ ketemu dih wkwkwk

      Kalo di Makassar ndak pernah ikut acara blogger Om Bisot nih. Tutut tawwa ikutan. Andai sehat, dia ikut acara SEO itu

      Reply
  • Reyne Raea 6 December 2019 at 12:24 am

    Dan sayaaahhh lapar ingat cotonya hahaha.

    Saya baca Makassar aja tadi, udah kebayang Coto Makassar, duh ngilerrrr.

    Btw, iya juga ya, mending bayar tiket pesawat ketimbang bayar rawat gigi ama dokter lain, bukannya apa-apa, sudahlah mihil, biasanya ketambahan di marah-marahin pula (itu mah si Rey, wkkwkwwk)

    apalagi, jadinya makin lebih produktif meski stay 2 mingguan di Makassar.

    Duuuhhh kangeennn….
    Kangen Coto, jalangkote dan semacamnya hahaha

    Reply
  • Erwan Saripudin 6 December 2019 at 8:51 am

    Wuih… Keren kulineran di makassar. Jadi pengen lagi ke makassar. Gugling tiket sumbawa makassar dulu ah.

    Reply
  • Dyah Ummu AuRa (Author RoemahAuRa) 6 December 2019 at 10:02 am

    Asyek ya kk, jumpa keluarga, kulineran, jalan-jalan eh bisa berobat gigi gratis. Xixixi.. jadi gak sia-sia beli tiket pesawatnya.

    Reply
  • elva s 6 December 2019 at 10:33 am

    Tambal gigi, ketemu keluarga,menikmati kuliner khas Makassar.
    Ini sih namanya sekali dayung dua tiga pulau terlampaui dong mba.
    Auto baper pengen kesana lagi pasti dong mba nya.

    Reply
  • Rhoshandhayani K. T. πŸ’• 6 December 2019 at 1:53 pm

    hahaha, sultan bangeeet dah ke makassar cuma rawat gigi
    bilangnya cuma rawat gigi, padahal kegiatannya seabrek
    semoga sehat2 terus ya mbak

    Reply
  • Kang Alee 6 December 2019 at 3:38 pm

    Ya ampuuun, banyak banget ya, aktivitasnya selama 2 minggu di Makasar? Bukan hanya ketemu sama temen-temen blogger, tapi juga tambal gigi segala hehehe. Seru ya, kalau bisa ketemu temen-temen sehobi

    Reply
  • dona 6 December 2019 at 4:09 pm

    Ini paket lengkap ceritanya wisata kesehatan,wisata keluarga,wisata kuliner dan temu kangen

    Reply
  • Put 6 December 2019 at 6:55 pm

    Wah seru pastinya ya mom. Liburan sampai 2 minggu lama nya. Ngomong-ngomong rempong gk sih ngajak anak belergian jauh?

    Reply
  • Rohyati Sofjan 6 December 2019 at 8:20 pm

    Saya belum pernaj ke Makassar, kulinernya saja belum pernah dicoba kala masih di Bandung. Bikin penasaran. Seru 2 pekan di Makassar karena bisa beroleh banyak hal baru sekaligus teman-teman dan pengalaman baru, Reunian gitu bisa menghangatkan hati.
    Senang lagi punya kakak yang dokter gigi karena bisa beroleh perawatan gretongan. asyik karena dengan saudara bisa tahu apa yang harus dilakukan pada adiknya. Tidak usah ke dokter gigi lain. πŸ™‚

    Reply
  • Icha Marina Elliza 7 December 2019 at 7:04 am

    Asyik banget mba Andy bisa Pulkam 2 minggu ke makassar dengan izin suami. Cihuy sekalian benerin gigi pula (haha aku teringat gigiku yang mau ditambal.

    Reply
  • Rachmanita 7 December 2019 at 9:05 am

    Aku belom pernah ke makassar.. Kayaknya enak enak ya makanannya… Tapi aku disana ada temen juga.. Pengen main juga

    Reply
  • Bambang Irwanto 7 December 2019 at 1:00 pm

    Terima kasih sudah sukses membuat saya mupeng, Kak Andy. Mupeng pengin segera ke Makassar dan menikmati aneka kulinernya, sekalian reunian denga n teman-teman hahaha.

    Saya juga terakhir ke Makassar bulan Mei 2017, Mbak. Tapi hanya 3 hari. Dan saya pengin sekali lebih lama lagi. Mau nostalgia di sana hahaha. Makassar menang kota yang menyenangkan. Kota kelahiran dan besar di sana sih hahaha.

    Reply
  • Kurnia amelia 7 December 2019 at 4:11 pm

    Wahh pasti happy banget ya bisa berkumpul sama keluarga sekaligus ngerawat gigi hehehe. Btw aku pernah ke Makasar tapi transit doank haha.

    Reply
  • Nurhilmiyah 7 December 2019 at 4:52 pm

    Aakkk saya gak kuku liat coto Abdesirnya,, itu Coto Makassar kann,, endeuus banget ituu,,.pernah ngerasain soalnyaa

    Reply
  • Kartika 7 December 2019 at 5:41 pm

    Makassar salah satu kota yang belum pernah aku kunjungi nih kak. Pingin banget ke sana meski gak ada saudara ya. Baca artikelnya mupeng sama kulinernya hahaha udah pasti lah jadi tujuan utama klo jalan2 hahaha

    Reply
  • April Hamsa 7 December 2019 at 7:25 pm

    Owalah justru aslinya org Makassar toh. Haha lumayan yaaa bisa sekalian nambal gigi ke kakak. Juga silaturahmi sama keluarga dan teman2 blogger Makasar, pas pula saat itu ada event/ festival kulineran ya mbak πŸ˜€

    Reply
  • Susindra 7 December 2019 at 10:29 pm

    Oalah, pantesan ikut acara Pucuk, kapan hari itu. Saya pikir piknik berbayar.
    Kadang memang perlu dipikir benar sih, antara mau yang enak atau enak banget. Kalau saya, memang pilih ke Makassar. Lebih enak kalau gigi dipegang kakak sendiri, dan di antara itu bisa bernostalgia. Kalau tak salah, pas ultahnya Angiang Mamiri, ya Mbak?

    Reply
  • Cindy Vania 7 December 2019 at 10:39 pm

    aku pengen bgt loh kulineran di makassar. Soalnya punya temen org makassar dan dia pernah buka po makanan sana. Enaaak

    Reply
  • Selvijua 7 December 2019 at 11:44 pm

    Asik dan seru banget, memanfaatkan waktu sebaik2nya di Makassar, satu tujuan bisa sekalian mengambil momen lainnya. Apalagi dulu kecilnya disana, pasti kangen2an nih.

    Reply
  • Dian Restu Agustina 8 December 2019 at 12:40 am

    wah full schedule 2 minggu di Makassar ya…senengnya. Rawat gigi sekalian silaturahmi. Oh ya selamat buat kakak ipar nya
    Dan itu semua kuliner Makassar duh bikin lapar sayaaaa

    Reply
  • Dian Restu Agustina 8 December 2019 at 12:40 am

    wah full schedule 2 minggu di Makassar ya…senengnya. Rawat gigi sekalian silaturahmi. Oh ya selamat buat kakak ipar nya
    Dan itu semua kuliner Makassar duh bikin lapar sayaaaa

    Reply
  • Eryvia Maronie 11 December 2019 at 7:40 am

    Owh jadi karena ada masalah gigi.toh jadi Tutut datang waktu itu.
    Sayang banget kita gk ketemu yaa.
    Semoga nanti ketemu di Lombok yaa.

    Reply
  • Mugniar 12 December 2019 at 7:09 am

    Kapan ke Makassar lagi On Bisot?

    Eh kayak tong pernah ki’ ketemu dih wkwkwk

    Kalo di Makassar ndak pernah ikut acara blogger Om Bisot nih. Tutut tawwa ikutan. Andai sehat, dia ikut acara SEO itu

    Reply
  • Siska Dwyta 13 December 2019 at 5:57 am

    Dua pekan yang produktif banget nih kak. Jadi ke Makassarnya memang dengan tujuan berobat tapi sesampai di sana sekaligus melakukan banyak hal. Kalau saya dua pekan ke Makassar juga paling menghabiskan waktu dengan kebanyakan jalan2 atau kalau sempat bersilaturahmi dengan teman2 karena memang tinggalnya di daerah dan jarang di Makassar.

    Btw suami saya juga asalnya dari Parepare lho *eh nggak ada yang nanyaπŸ˜…

    Reply
  • Abby Onety 13 December 2019 at 6:44 am

    Wah… cukup lama juga yah baru bisa balik ke Makassar lagi? Dan sayang sekali kehadiran Andi di Makassar tak ku ketahui. Andaikan aku ikut event Pucuk pasti kita jumpa yah… heheee…

    Reply
  • Miskah khairani 18 December 2019 at 9:41 am

    Kalo denger kata makasar pasti selalu inget sama makananya yanh enak2. Aku sama sop karabosinya nih mba

    Reply
  • Belgie 26 December 2019 at 8:31 am

    Wow bermanfaat sekali ya 2 minggu disana, bisa ikut event disana pula, salut tetap bawa anak kemana2, tp aku pemasaran tuh makanan Pallubala Serigala, serem ya namanya, daging serigala kah? Hihihi belum pernah ke Makassar, padahal disini banyak yg jual makanan khas makassar tp kayaknya ga ada tuh

    Reply
  • Dyah ummu AuRa 30 December 2019 at 12:39 pm

    Kalau dengar makassar, rasanya pengen juga berkunjung ke sana mbak. Seru ya, 2 minggu bisa ketemu keluarga dan teman-teman di sana. Bermanfaat banget jadinya.

    Reply
  • Hanila PendarBintang 30 December 2019 at 12:41 pm

    Ooh…Mbak Andy ini keluarganya banyak di Makassar, ya?
    Syaa pikir Mbak orang Lombok asli, lho…

    Reply
  • NurulRahma 30 December 2019 at 1:36 pm

    Whoaaa SERUUuu paraaahh ini mah!
    Aku pengin bisa ke Makasar dan meet up dgn fellow bloggers di sana
    Plus kulineran tentu sajaaaa

    Reply
  • ginanelwan 30 December 2019 at 3:00 pm

    Saya senang makanan makassar. Coto Makassar, Konro dan Mie titi. Kuliner di Makassar enak-enak!

    Reply
  • ajeng pujianti lestari 30 December 2019 at 4:00 pm

    Mbak mohon maaf, saya kok jadi pengen meluk mbak secara virtual, hahaha. Soalnya kemarin habis dapat kasus yang sama, anak saya yang sulung sakit gigi dan ya gitu, harus bolak-balik perawatan dan memang muihil ya perawatan gigi ituuhh

    Reply
  • Alaika 30 December 2019 at 4:59 pm

    Terkadang, segala yang diluar rencana justru mengalir dengan indah, berlangsung lancar dan bikin kita lebih happy, yaaa.

    Dan bicara perawatan gigi, ga ada yang bisa menyangkal jika urusan yang satu ini sukses bikin isi dompet menipis otomatis, ya, Mba? Hihi.

    Nah, jika ada kesempatan untuk gretongan, apalagi ‘diundang langsung oleh dokter giginya’ which is adalah kakak sendiri, menolaknya adalah sebuah kebodohan, yak? Hehe.

    Dan…, sambil berobat gigi, sambil bernostalgia, nikmat mana lagi yang mau didustakan ya, Mba? Kudu dinikmati donk, ah!

    Reply
  • TIAN LUSTIANA 30 December 2019 at 7:47 pm

    Belum kesampaian aja nih saya kuliner Makasar, enak yah. Apalagi kalau kulineran langsung di Kota Makasar.

    Reply
    • April Hamsa 31 December 2019 at 9:17 am

      Wah iya saya juga nih belum kesampaian ke Makassar padahal ada nenek suami di sana. Moga tahun depan bisa ke sana sekeluarga dan nyicipin kulineran Makassar aamiin

      Reply
  • Diary Novri 30 December 2019 at 8:33 pm

    Wah, sayangnya saya belum kesampaian jalan-jalan ke Makasar.. Sepertinya banyak kuliner mantab disana.
    Baru pernah coba coto makassar, soalnya di Surabaya banyak

    Reply
  • Maria G Soemitro 30 December 2019 at 10:09 pm

    Kulinerannn…
    Hihihi selain kumpul saudara dan teman, pulang dan kulineran itu wajib hukumnya πŸ˜€

    Reply
  • hani 30 December 2019 at 11:30 pm

    Aku kelahiran Makassar. Mau dong ke Makassar, tapi engga ada sodara, wong aku numpang lahir. Wkwkwk…Dua minggu maaah banyak banget yang bisa dilakukan, apalagi memang pernah tinggal di sana. Kopdaran tuh dah paling top deh…

    Reply
  • Melina Sekarsari 31 December 2019 at 12:55 am

    Halo, halo … Aku belum pernah menginjakkan kaki ke Sulawesi. Kesian yak, wkwkwk … Semoga suatu hari nanti ada rezeki ya jalan-jalan kesana. Aamiin.

    Eh Mbak, itu beneran Kak Eva praktek di Jalan Korban 40000 Jiwa? Penasaran euy sama cerita di balik nama jalan ini. Kapan-kapan ceritain, dong … Hihihi …

    Reply
  • Shovya 31 December 2019 at 6:46 am

    Berawal dari masalah gigi, hingga terbang ke Makassar dan banyak melakukan aktifitas menyenangkan di sana 😊 ngomong2, saya ngiler liat makanan khas Makassar nya nya huhu langsung jadi laper.

    Reply
  • Icha Marina Elliza 31 December 2019 at 7:13 am

    Saya kalo lihat liputan makanan di Makassar entah di tipi atau yutup selalu saja bikin penasaran.
    Karena agak beda dari makanan melayu di Medan jadi kepengen juga icip-icip .
    Tapi resto khas Makassar belum ada di sini

    Reply
  • Siska Dwyta 31 December 2019 at 7:49 am

    Dua pekan di Makassar aja bisa seproduktif itu waktunya apalagi kalau lebih. Eh tapi biasanya memang kalau berkunjung ke suatu daerah apalagi ke kampung halaman sendiri dengan waktu yang terbatas pasti kita akan memanfaatkan waktu sebaik-baiknya ya kak. Entah itu untuk bersilaturahmi, jalan-jalan, dan lain sebagainya.

    Reply
  • Rohyati Sofjan 31 December 2019 at 8:14 am

    Dia pekan di Makassar teramat berkesan karena waktu yang dimanfaatkan maksimal. Duh, asyiknya bis ketentuan dengan teman-teman dan lakukan kegiatan positif agar tetap ada semacam ikatan.
    Kota itu bikin saya penasaran juga ingin mengunjunginya.

    Reply
  • Shyntako 31 December 2019 at 8:35 am

    Memaksimalkan waktu ya mba munpung di Makasar. Kulineran, kumpul sm keluarga bahkan bisa sempet kumpul dan kopdar sama temen blogger itu bikin happy.

    Reply
  • Naqiyyah Syam 31 December 2019 at 9:38 am

    Seru banget ya selama di Makassar full aktivitas yang bermanfaat akan makin bermakna kalau ditulise begini ya, asyik banget dapat banyak cerita.

    Reply
  • lita chan lai 31 December 2019 at 10:54 am

    wah, sempat kopdaran juga ya sama blogger makassar. aku juga pengen deh kopdaran sama mereka. semoga ada kesempatan ya.

    makanan kesukaan saya tuh, cotto makassar. kalau ke makassar hampir tiap hari makan cotto makassar.

    Reply
  • Lasmicika 31 December 2019 at 8:53 pm

    Dua minggu yang padat berisi. Eh, padat acara.
    Seru ya bisa kopdar sama sesama penghobi ngeblog. Sayang ya yang terakhir tak bisa ikut. Punya maag juga ya.
    Itu ngga papa, habis nambel gigi kulineran?
    Kalo masih sakit gigi kirimin saya lah, mau. Enak keknya.

    Reply
  • Reni Dwi Astuti 31 December 2019 at 10:36 pm

    Banyak hal yang bisa dilakukan selama 2 minggu di Makasar ya mbaa
    Seneng ya bisa silaturahmi dengan teman-teman. Saya juga seneng kalau bisa bertemu dengan teman. Silaturahmi memanjangkan usia dan menambah rejeki

    Reply
  • Ayubith 2 January 2020 at 7:03 am

    Makassar, kampung halaman yg sudah 12 tahun gak pernah ditengok πŸ˜₯, jadi kangen dech

    Reply

Leave a Comment